The Kingdom of Bhutan Supposedly Been Mining Bitcoin for Six Years

Facebook

Facebooktwitterredditpinterestlinkedinsuratoleh bulu

Bukan hanya El Salvador lagi. Ada banyak laporan tentang negara lain yang menambang BTC, dan yang terakhir dikonfirmasi untuk Kerajaan Bhutan. Menurut Forbes, negara yang terkurung daratan dekat India telah menimbun chip komputer selama beberapa tahun terakhir. Mungkin secara diam-diam telah menambang Bitcoin sejak Oktober 2017, sesuai laporan telah dilakukan sejak harganya mencapai $5.000.

Tidak mengherankan melihat Bhutan masuk dalam daftar negara penambangan Bitcoin. Ini adalah tempat yang sempurna untuk itu berkat sumber daya pembangkit listrik tenaga air yang hampir tak ada habisnya. Ini membantu membangun tambang Bitcoin rahasia yang dikelola pemerintah yang telah berlangsung selama bertahun-tahun.

Sumber Daya dan Energi Pembangkit Listrik Tenaga Air yang Luas

Bhutan adalah salah satu negara prime dunia dalam hal ekspor listrik. Selama musim banjir, ia mengekspor sekitar 75% dari jumlah yang dihasilkan setiap tahunnya ke tetangga pertamanya – India. Negara pegunungan ini memiliki kapasitas tenaga air yang luar biasa dan populasi yang kecil. Ini menghasilkan jumlah listrik per kapita yang sama dengan AS, tetapi tentu saja, itu tidak sekaya itu.

Tapi, bisa jadi mempertimbangkan bagaimana menggunakan energi itu untuk menambang Bitcoin. Jika harga aset mencapai tingkat yang lebih tinggi di tahun-tahun mendatang, Bhutan dapat menghasilkan banyak uang. Karena tampaknya mulai menambang Bitcoin pada titik harga $5.000, bayangkan apa yang akan terjadi jika mencapai degree ajaib $100.000.

Dalam beberapa tahun terakhir, Kerajaan Bhutan telah memesan persediaan chip komputer – senilai $193 juta. Tidak peduli seberapa kerasnya mencoba untuk menjaga agar penambangan BTC tetap terkendali, chip tetap memberikannya. Yang bermasalah bagi sebagian besar ahli adalah fakta bahwa negara tersebut menggunakan sumber daya lingkungan untuk menambang Bitcoin secara rahasia, yang jelas berdampak pada lingkungan di sekitarnya.

Banyak ahli dan penduduk Bhutan berpikir sudah saatnya pemerintah mengakui apa yang dilakukannya. Baru-baru ini, ia bermitra dengan Bitdeer, sebuah perusahaan penambangan crypto yang terdaftar di Nasdaq. Seorang investor dari perusahaan telah menjelaskan lebih lanjut tentang collab tersebut, mengharapkan untuk menghasilkan 100 MW dari pasokan listrik 550 MW dari Bhutan. Pusat knowledge harus mulai dibangun pada bagian kedua tahun 2023 dan selesai sepenuhnya pada kuartal ketiga tahun 2024.

Bukan Negara Pertama yang Menambang BTC

Sementara seluruh dunia masih lambat menerima Bitcoin, El Salvador telah melakukannya selama bertahun-tahun. Lebih penting lagi, negara kecil di Amerika Selatan ini telah secara resmi melegalkan penambangan dan transaksi Bitcoin, bahkan merencanakan apa yang disebut Kota Bitcoin yang beroperasi dengan tenaga gunung berapi aktif. Energi panas bumi adalah ide bagus untuk penambangan BTC, dan El Salvador berharap untuk menggunakannya secara maksimal.

Bhutan mungkin telah melakukannya selama bertahun-tahun, meskipun menggunakan energi tersimpan yang dihasilkannya sendiri, bukan panas bumi. Kucing itu sudah keluar dari tas, jadi dia harus dan harus mengakui bahwa dia menambang BTC, mungkin banyak yang membuat para pecinta lingkungan kecewa.

Author: Thomas Moore